Sejarah Besi Tempa

Besi tempa telah digunakan selama ribuan tahun, dan merupakan “besi” yang disebut sepanjang sejarah. Telah digunakan dalam membangun sejak awal peradaban dan telah digunakan sepanjang waktu sebagai bahan dekoratif bangunan interior dan eksterior.

Metode Produksi
Pada hari-hari awal, besi tempa diproduksi oleh berbagai metode. Bloomeries (tungku di mana bijih besi dilebur dan menghasilkan logam besi ) digunakan arang dipanaskan smelter yang dalam bentuk pot kecil atau ladle, di mana bijih itu dituangkan dan kemudian ditutup, dengan lapisan tipis arang . Udara ditiupkan pada arang setelah pencahayaan pada api; panas yang dihasilkan akan melelehkan bijih besi. Bijih besi yang mencair itu akan memberikan oksigen (bijih besi oksida, atau karat), pencampuran dengan arang untuk melepaskan karbon dioksida.

Milestones
Penggunaan struktural besi dari Abad Pertengahan, ketika batang besi tempa akan digunakan sesekali untuk mengikat batu lengkungan dan kubah. Penggunaan terus meningkat sepanjang Abad pertengahan, awalnya untuk konstruksi dan persenjataan dan kemudian dalam mode hias di gereja-gereja dan biara-biara.

Besi tempa telah berhasil bersaing dengan perunggu untuk keunggulan sejak sekitar 4000 SM dan akhirnya menggantikan perunggu kualitas tinggi. Ini mengambil alih perunggu dalam pembuatan pedang, kepala kapak, bajak dan item lainnya dari penggunaan umum.

Dengan diperkenalkannya tungku ledakan di abad ke-15 ketersediaan besi tempa meningkat. Pengerjaan mencapai ketinggian baru pada periode besi di Inggris yang dimulai pada tahun 1690.

Menggunakan lebih terampil dari besi tempa dibuat dalam penyediaan unsur-unsur dekoratif bangunan tetapi penggunaan struktural besi hanya dimulai pada abad ke-18 dengan Jembatan Besi . Pertama kali dikenalkan Inggris oleh Guru Abraham Darby. Jembatan itu seluruhnya terbuat dari lengkungan besi dan tulang rusuk, dalam pengecoran dan diangkut ke situs bangunan untuk perakitan.

Barang kecil, seperti kolom besi padat atau berongga yang terbuat dari besi tempa, juga menemukan aplikasi luas dari 1770 dan seterusnya. Penggunaan mereka mengurangi kebutuhan untuk berat beban dinding internal atau dermaga batu dan dapat dirakit dengan cepat oleh tenaga kerja tidak terampil.

Besi tempa, dengan kekuatan tarik tinggi datang lagi ke permukaan di Era Kereta Api. Kapal praktek pembangunan struktur fabrikasi memukau bersama-sama memakai besi tempa, mulai dipakai dalam membangun, khususnya dalam membangun jembatan untuk kereta api.

Terakhir Sejarah
Pada pergantian abad ke-20, tiga penemuan, yaitu kokas, tungku ledakan dan Konverter Bessemer, membuka produksi baja. 22 kiloton diproduksi pada tahun 1867, 500 pada tahun 1870, 1 juta pada tahun 1880 dan 28 juta pada 1900. Hari ini, produksi baja di seluruh dunia sekitar 850 juta ton. Karena, peningkatan penggunaan baja (Yang bisa diproduksi secara massal jauh lebih murah dari besi tempa), besi tempa berada dalam kemunduran. Namun, besi tempa telah menikmati sesuatu dari kebangkitan dalam tahun-tahun terakhir.

Meskipun besi tempa tidak akan pernah digunakan sedemikian rupa luas lagi, namunu terus menjadi populer untuk keperluan pajangan, dari gerbang dan pagar untuk lilin dan rak anggur. Akan selalu ada orang-orang yang menghargai nilai seni yang terlibat dalam menggunakan besi tempa untuk menciptakan hal-hal indah. Besi tempa akan terus digunakan melalui generasi di depan kita.

Tentang Kami

Bengkel Las Metal Interior dan Eksterior, menangani berbagai macam pekerjaan besi seperti Pagar Besi minimalis dan klasik, Teralis jendela, Railing Tangga dan Balkon, Tangga besi, Canopy policarbonate, kerangkeng pengaman dan berbagai jenis pekerjaan berbahan dasar besi.

Cara Order

Alamsakti memberikan kemudahan bagi para pelanggan untuk melakukan order, pembuatan canopy, pembuatan pagar, pembuatan teralis. Silahkan lakukan dengan cara yang Anda anggap paling mudah.

Hubungi Kami

Jl. Raya Gading Serpong Kelapa Dua No. 18
Tangerang – Banten 15810
Phone : 0813 8282 2273

Copyright © Alam Sakti All Rights Reserved.